Wednesday, April 28, 2010

20 Pemuda Berkumpul Ingin Mengubah Masyarakat




Newcastle, 21 April 2010 - Seramai 20 orang pelajar dari Malaysia telah menghadiri BBQ yang telah dianjurkan secara bersama di Leazes Park. Walaupun program seperti ini sering diadakan setiap tahun, namun objektif dan pelaksanaannya yang berbeza membuatkan program ini menjadi istimewa.

Menyedari tahap perlunya pemuda-pemuda bersatu dalam menunjukkan contoh yang baik kepada masyarakat disekeliling merupakan agenda utama program ini. "Kita sebagai muslim yang mempunyai gaya hidup Islam yang syumul perlu menyampaikan kepada masyarakat bahawa as a muslim, kita pun boleh berBBQ, tetapi mestilah mematuhi hukum-hukum yang telah ditetapkan oleh Allah" ulas salah seorang penganjur program.


Program BBQ khas untuk lelaki ini bertujuan untuk dijadikan panduan kepada muslim setempat supaya menjaga batas antara muhrim yang di saat ini kurang dititikberatkan oleh kita semua. "Hidup dan belajar di UK ni memang lain cabaranya. Aurat terdedah sana-sini, party every weekend, BBQ sampai mabuk-mabuk, semuanya ada di depan mata. Kita perlu yakin cara hidup Islam adalah penyelesaian umat. Kalau kita perangai sama sahaja dengan mereka ini, bagaimana kita nak menjawab di depan Allah kelak?" terang seorang pemuda yang datang.

Program umum seperti ini diharap dapat menjadi medan aplikasi dakwah buat pemuda-pemuda di Newcastle. Ilmu-ilmu yang dipelajari perlu diadaptasikan dalam perbuatan. Berorganisasi, teratur perancangan, ketetapan masa, komunikasi yang baik dan tolong-menolong antara sifat-sifat yang perlu ada dalam program seperti ini.


Pemuda merupakan harapan umat Islam hari ini. Kesedaran perlu terus dipupuk. Kita perlu berusaha lebih keras dalam membangunkan jiwa-jiwa ini bersatu atas kalimah Allah. Apa yang diharapkan hanyalah redha Allah semata-mata. InsyaAllah program umum seperti ini akan diadakan lebih besar pada masa akan datang.

Wednesday, April 21, 2010

Lemah

Hadith Abu Said r.a :

Diriwayatkan daripada Tariq bin Syihab r.a katanya:

Orang pertama yang berkhutbah pada Hari Raya sebelum sembahyang Hari Raya didirikan ialah Marwan. Seorang lelaki berdiri lalu berkata kepadanya: Sembahyang Hari Raya hendaklah dilakukan sebelum membaca khutbah. Marwan menjawab: Sesungguhnya kamu telah meninggalkan apa yang ada di sana. Kemudian Abu Said berkata: Orang ini benar-benar telah membatalkan apa yang menjadi ketentuan kepadanya sedangkan beliau pernah mendengar Rasulullah s.a.w bersabda: Sesiapa di antara kamu melihat kemungkaran, maka dia hendaklah menegah kemungkaran itu dengan tangannya iaitu kuasanya. Jika tidak mampu, hendaklah ditegah dengan lidahnya. Kemudian kalau tidak mampu juga, hendaklah ditegah dengan hatinya. Itulah selemah-lemah iman.

Riwayat :

  • Bukhari – Kitab Jumaat (Hadith no. 903)
  • Muslim – Kitab Iman (Hadith no. 70)
  • Tirmizi – Kitab Fitnah (Hadith no. 2098)
  • Nasaie – Kitab Iman (Hadith no. 4922 & 4923)
  • Abu Daud – Kitab Sembahyang (Hadith no. 963) & Kitab Keganasan (Hadith no. 3777)
  • Ibnu Majah – Kitab Sembahyang (Hadith no. 1265) & Kitab Fitnah (Hadith no. 4003)
  • Ahmad Ibnu Hambal – Kitab Juzuk 3 (Muka Surat 10, 20, 49, 52, 54, 56 & 92)
Aku melihat dunia hari ini penuh kemungkaran. Aku berasa begitu lemah untuk mencegahnya. Ya Allah, berilah aku kekuatan mengumpul pemuda-pemuda yang ingin menegakkan Islam di muka bumi ini. Kuatkanlah iman kami. Hanya redha Mu yang kami cari. Ameen.




Sunday, April 18, 2010

Kecik-kecik dah...

Program “From Zero To Hero” Bina Jati Diri Ahli NAZIM
Seremban, 4 April – Sebagai salah satu usaha untuk membina generasi harapan yang memiliki keperibadian dan jati diri yang mantap bermula daripada usia muda, Kelab Nadi Asybal wa Zahrawat ISMA (NAZIM) Cawangan Seremban telah menganjurkan program motivasi “From Zero to Hero”. Program yang berlangsung di Dewan D’Ark, Senawang ini berjaya mengumpulkan kira-kira 50 orang ahli dan rakan NAZIM dari sekitar Negeri Sembilan.



Penyampaian kreatif oleh penceramah dan fasilitator yang telah dijemput khas ternyata berhasil menarik perhatian peserta-peserta, ditambah lagi dengan kepelbagaian aktiviti yang diselitkan. Selain menerapkan nilai-nilai murni ke dalam diri para peserta, mereka juga dididik supaya sentiasa mengasihi dan mengenang jasa ibu bapa. Keberkesanan program ini dapat dilihat menerusi linangan air mata keinsafan mereka yang tumpah dalam satu slot yang dilaksanakan.



Di penghujung program, semua peserta dikehendaki mencatat azam masing-masing yang perlu dipenuhi apabila balik ke rumah mereka kelak. Program motivasi “From Zero to Hero” ini kemudiannya diakhiri dengan penyerahan cenderamata kepada pihak penceramah oleh Sdr. Zaim bin Shaari, penasihat Kelab Remaja ISMA (KRIM) Pusat. Semoga program kali ini berupaya mencapai matlamat NAZIM untuk melahirkan generasi pelapis yang mampu mendokong dakwah Islam di Malaysia.

Sumber: Blog ISMA Negeri Sembilan

Tuesday, April 13, 2010

Antara Semalam dan Hari Ini


Semalam..
Aku melihat dunia ini begitu indah didiami oleh manusia. Hidup dalam keadaan harmoni, tolong-menolong, saling menasihati. Yang kaya menolong yang miskin, yang cetek ilmu pergi mendengar ceramah di masjid, yang baru mendapat anak membuat majlis potong jambul, yang sudah meningkat dewasa berkhatan dengan tok mudim. Semuanya seperti dalam keadaan teratur bagiku. Bersederhana. Tenang. Sejahtera.

Hari ini..

Aku melihat dunia ini begitu kucar kacir. Manusia seperti hilang pedoman. Tiada identiti. Hidup berlandaskan nafsu semata-mata. Bayi dibuang di dalam tong sampah, berbalut kertas dan plastik hitam. Hiburan melampau. Industri muzik diagung-agungkan. Artis dipuja dan dijadikan idola. Melakukan apa sahaja tanpa ingat bahawa manusia akan mati, dibangkitkan dihadapan Allah Maha Pencipta.

Pemuda...

Bangunlah wahai pemuda. Bangunlah dari tidur dan zon selesa. Cukuplah berehat. Cukuplah berjalan dan gelak ketawa. Mulalah mempersiapkan diri menghadapi masyarakat. Lengkapkan diri dengan ilmu dan kebolehan diri. Berpegang teguhlah pada Al Quran dan Sunnah. Engkaulah yang menjadi harapan masyarakat yang hanyut dengan duniawi. Jadilah agen perubahan yang mampu menjadi qudwah dan contoh tauladan kepada orang-orang disekelilingmu.

Penyucian Hati


Monday, April 12, 2010

Jaulah Ar Rabii


Manchester, March 2010 – Terkenal dengan Old Trafford dan Rusholme bukanlah matlamat utama kehadiranku ke sini. Kerinduan terhadap Hafiz & Zol terubat jua. Dalam kesibukan mereka yang masih belum cuti, mereka tetap memberi layanan kelas pertama. Walaupun sudah banyak kali membawa kawan-kawan lain ke Megastore dan AlJazeera, mereka tetap tidak menunjukan kebosanan pergi ke tempat sama untuk menjaga hati.


Bristol, March 2010 - Perjalanan sejauh hampir 310 miles dari Manchester melalui London memang memenatkan. Namun itu semua hilang setelah menjejaki bumi Bristol dan dapat bertemu Ridhuan, Hanif dan Qisti. Dalam kesibukan mereka bersiap sedia untuk ke Spain, sempat juga mereka membawa aku jalan-jalan sekitar Bristol.


Southampton, March 2010 – Perjalanan menaiki National Express Coach dari Bristol ke Southampton sangat menarik kerana melalui Bath. Ketenangan melihat kambing biri-biri dari lereng-lereng bukit yang menghijau memukau mata. Di Southampton aku tinggal di rumah engineering student from KMS. Kenapa KMS? Bukan aku KMB ke? Sebab ada seorang rakan KMS ini yang aku kenal sejak sekolah dulu. Sudah hampir 3 tahun tidak berjumpa, akhirnya di bumi UK juga kami bertemu.


Manchester, April 2010 – Daurah Ulum Syarak anjuran ISMA Eropah merupakan kemuncak spring break tahun ini. Kedatangan Presiden ISMA Mesir tidak mungkin aku sia-siakan begitu sahaja hatta lawatan ke Turkey bersama kawan-kawan Newcastle. Begitu banyak yang aku pelajari tentang jalan dakwah ini. Bermuhasabah diri yang bergelumang dengan sisa-sisa jahiliyah, ceteknya ilmu syarak, Al Quran dan hadis, kurangnya mujahadah. Alhamdulilah, aku dapat rasakan Allah masih membimbing aku untuk terus membaiki diri dan terus membaiki diri dengan matlamat mendapat keredhaan Allah.



Liverpool, April 2010 – Dengan semangat dakwah yang berkobar-kobar aku pergi ke Liverpool untuk berjumpa senior aku di sekolah dan kolej dahulu. Banyak perbincangan sekitar usrah dan lokaliti Liverpool. Setiap tempat mempunyai cabaran tersendiri. Aku juga kagum dengan masjid tiga tingkat di Liverpool dimana aku menunaikan solat Jumaat.


Cardiff, April 2010 – Tempat yang paling aku idam-idamkan untuk datang sejak kali pertama aku menjejaki bumi UK ini. Seperti tidak percaya akhirnya aku berpeluang meluangkan sedikit masa bersama kawan yang menjadi penggiat dakwah di Wales itu. Sepanjang aktiviti dari bangun tidur, makan, berjalan dan online akan berkisar tentang dakwah. Aku dapat merasakan betapa seronoknya pengalaman itu. Cuma aku rasa lemah apabila memikirkan lokaliti Newcastle aku sendiri. Adakah aku mampu menjadi agen perubahan dan mewujudkan suasana Islam di kalangan melayu Islam Newcastle? Allah berilah aku kekuatan.

Di Cardiff juga berlaku peristiwa besar dalam hidup aku. Pertama aku menjadi benci apabila mengetahui pelajar-pelajar Newcastle mengadakan 1 Malaysian Ball. Aku hanaya mampu bersembang di alam maya bersama Presiden dan bertanyakan kenapa mereka membuat event seperti itu, tetapi aku sama sekali tidak mampu bertindak selain itu. Peristiwa kedua ialah aku menyedari aku terlalu banyak melakukan kesilapan sepanjang aku belajar di Newcastle. Aku berazam untuk pulang ke Newcastle dengan semangat dan azam yang baru. Semoga Allah memberi aku kekuatan.


London, April 2010 – Ibu negara yang pernah menjajah dunia Islam termasuk Malaysia. Sampai sekarang operasi ketenteraan mereka masih terhadap penduduk-penduduk Islam. Aku sempat ke British Museum melihat artifak-artifak dari seluruh dunia diangkut dan dibawa ke sini. Artifak-artifak peninggalan sejarah ini sangat besar sehingga aku rasa tidak patut mereka menagmbilnya dari tempat asal dan ditayangkan di museum mereka. Di London aku juga bertermu community muslim yang begitu besar di Whitechapel. Aku kagum. Keyakinan bahawa Islam itu akan berkembang bertambah kuat. Allah Akbar.